Wednesday, 08.05.2020, 7:52 AM
Mr Blue
Welcome Guest | RSS
Main | Blog | Registration | Login
Site menu

Section categories
Bisnis [67]
Batu Permata [15]
Forex [26]
Herbal [37]
Investasi [18]
Islam [13]
Ilmu Pengetahuan [107]
Keuangan [17]
Kesehatan [47]
Kecantikan [52]
Kata Bijak Motivasi [124]
Remaja Dan Narkoba [8]
Otomotif [29]
Puisi [3]
Properti [36]
Pesta Pernikahan [1]
Sejarah [33]
Teknologi [31]

Our poll
Rate my site
Total of answers: 8

Statistics

Total online: 1
Guests: 1
Users: 0

Login form

Main » 2010 » December » 17 » Mengenal & Memahami VIN
10:22 AM
Mengenal & Memahami VIN
Memahami VINVEHICLE Identification Number atau yang lazim disebut dengan VIN menjadi istilah yang teramat populer setelah pemerintah mengharuskan para importir wajib menyertakan salah satu identitas kendaraan ini ketika ingin mengimpor mobil itu. Pemerintah memang menganggap VIN ini penting disertakan dalam pengajuan TPT (Tanda Perdaftaran Tipe) kendaraan bermotor yang akan diimpor lantaran dengan VIN ini dapat dilihat secara jelas indentitas dan sebagian spesifikasi mobil itu. 

VIN ini boleh diibaratkan sebagai kartu penduduk atau nomor paspor mobil itu. Jumlah huruf dan nomor yang tercantum dalam VIN ini ada tujuh belas digit. Setiap digit tentu saja mempunyai arti dan pengertian yang sangat spesifik. 

Digit pertama hingga ketiga, menunjukkan pabrikan dan dimana mobil itu dibuat. Digit keempat menunjukkan mesin yang digunakan, sedang digit kelima memberikan keterangan tentang jenis kendaraan itu. Misalnya, untuk huruf D menunjukkan bahwa mobil itu jenis truk atau pikap. 

Sedang digit keenam, --yang ditulis dari angka 0-9, menunjukkan pergantian model mobil itu. Sementara digit ketujuh, dapat digunakan untuk menentukan tipe bodi mobil itu. Misalnya, 1 berarti mobil itu memiliki jarak poros roda standar, sedang angka 2 mengisyratkan bahwa mobil itu jenis sasis panjang atau long wheelbase. Angka 4 menunjukkan bahwa mobil itu jenis wagon, sedang angka 7 berarti mobil jenis wagon dengan empat pintu.

Huruf yang terletak pada digit kedelapan, menunjukkan informasi tambahan lain. Misalnya, bila huruf S berarti standar, huruf Y berarti model empat penggerak roda (4WD), sedang H menandakan kalau mobil itu jenis tugas berat atau heavy duty.

Sementara digit kesembilan, hanya diperankan sebagai "check digit”. Kode ini oleh pabrik digunakan sebagai identitas khas saja. Biasa dinyatakan dalam angka 0-9 atau huruf X saja.

Digit ke sepuluh termasuk sangat penting artinya. Soalnya, melalui digit ini dapat diketahui tahun pembuatan mobil itu. Dinyatakan dengan huruf. Bila hurufnya M, berarti buatan tahun 1991. Huruf N artinya buatan tahun 1992, begitu seterusnya. 

Sedang digit kesebelas, menunjukkan dimana mobil itu dirakit atau mengalami proses pabrikasi. Tentu saja, setiap merek memiliki kode sendiri. Nissan misalnya, menggunakan huruf W untuk menunjukkan bahwa mobil itu hasil pabriknya yang berada di Kyushu, Jepang. Nah untuk digit ke 12 dan seterusnya hanya menunjukkan nomor seri mobil itu saja. Jadi tidak berarti apa-apa kecuali sekedar urutan produksi saja.
Category: Otomotif | Views: 297 | Added by: MrBlue | Tags: Fember Sentana, otomotif, Artikel Otomotif, Memahami VIN | Rating: 0.0/0

Total comments: 0
Name *:
Email *:
Code *:
Search

Calendar
«  December 2010  »
SuMoTuWeThFrSa
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031

Entries archive

Shopping
Shopping

Visitor
free counters

Powered by MyPagerank.Net

Copyright MyCorp © 2020 Free website builder — uCoz